Tuesday, 27 December 2011

pandang dari segala aspek (^__^)


teman2ku sekalian, ingat..

1) jika kita berada di "atas" kini , kita pernah berada di "bawah" suatu ketika dulu.
2) jika kita berada di "bawah", kita jua kan berada di "atas" kelak.
3) kenapa kita minta keTERBUKAan tika kita berada di "bawah", akan tetapi kita begitu           terTUTUP tika kita di "atas"
4) kenapa kita minta "TA'AT" (wala') tika kita di "atas", akan tetapi kita begitu INGKAR tika kita di "bawah"

bukan semata2 madah bunga2 utk semua, tetapi tinta penuh harapan, HATI-HATI kita kembali bertaut..jom realisasikan..(^_^)

Monday, 26 December 2011

ALAM 2012

Khalifah Amirul Al-Farouqi
Assalamualaikum W.B.T.

Pada tarikh 21/12/2012, merupakan satu sejarah yang ana tidak dapat lupakan sampai bila-bila. sememangnya dalam hidup ana, ana tidak pernah terfikir di lubuk hati, langsung tidak terlintas di fikiran untuk memegang amanah yang sangat berat bagi ana. zaman sekolah dahulu, jiwa tiada langsung kepimpinan dulu dikutuk, dihina, baran, gangster dan sebagainya. sekarang??

" Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai " (ali-imran-103)

::selamat tinggal::
Tampuk pimpinan Al-Azhar Members 2011/2012 sudah berundur, kini PIMPINAN yang baru sudah di ketahui. sebelum ini, pelbagai mehnah dan tribulasi yang menimpa pada sesi sebelum ini. sememangnya menjadi trasdisi seorang pejuang islam, tanpa ujian tidak layak dipanggil PEJUANG ISLAM.

Dulu ana memegang jawatan sebagai Exco Penerangan dan Penerbitan,
Tidak disangka-sangka, Allah telah menetapkan ana sebagai ......

PRESIDEN AL-AZHAR MEMBERS( ALAM 2012), KUIS.


Senarai nama MAJLIS TERTINGGI ALAM2012:

Presiden ALAM   (Amirul Hafiz)
Timbalan Presiden I (Pengerusi BADAR)  (Abdul Rahman)
Timbalan Presiden II(Pengerusi HAWA)   (Nurain)
Timbalan Presiden III( Timb. HAWA)   (Hajar Awanis)
Setiausaha Agong ALAM   (Muhammad Fadhil)
Timbalan Setiausaha I ALAM   (Nurul Hazirah)
Timbalan Setiausaha II ALAM  (Nurul Nazriah)
Bendahari Kehormat  (Muhammad Azim)
Timbalan Bendahari Kehormat   (Nurul Aizzah)

Sekalung penghargaan kepada SAFF PIMPINAN ALAM 2011/2012 kerna banyak berikan kami tunjuk ajar. dan mengajar erti ukhwahfillah..=]



Friday, 16 December 2011

ada kah kita sedar?

Assalamualaikum,

Sejak dua menjak ni, musim hujan kembali lagi, setiap hari hujan turun dengan lebatnya, aku bersyukur kerana bila hujan turun, suhu pun nyaman sentiasa. Tiada gangguan suhu semasa bekerja di siang hari, walaupun dalam masa yang sama, godaan untuk pergi berbaring di atas katil juga membuak-buak. Artikel kali ini sekadar ingin mengajak para pembaca berfikir bersama-sama aku, sejauh mana kita sedar akan nikmat yang kita telah perolehi?

Seringkali kita mengeluh, melemparkan kata-kata negatif dengan keadaan yang kita hadapi, tidak perlu rasanya menulis kembali ayat-ayat tersebut, pasti anda boleh baca setiap hari ianya dituliskan di laman sesawang, rangkaian sosial dan pelbagai lagi tempat untuk melemparkan kata-kata tersebut. Walaupun mungkin sekadar penulisan, tetapi dalam masa yang sama, ianya menyebabkan hati kita seperti tidak bersyukur dengan nikmat yang kita ada.

Mengatakan kehidupan susah

Adakah kita sedar apabila kita merungut kehidupan begitu susah, sedangkan dalam masa yang sama, individu tersebut menikmati makanan di restoran-restoran makanan segera seperti KFC, McD, KRR dan banyak lagi. Tanpa sedar, kita lupa bahawa ada yang lebih susah daripada kita, sehinggakan untuk mendapatkan hidangan berunsurkan ayam sesekali sebulan pun begitu sukar. Mungkin ada yang menidakkan ayat ini, tetapi itulah hakikatnya, kita seringkali leka dengan zon selesa yang kita nikmati, sehingga tidak sedar keadaan di persekitaran.

Melemparkan komen negatif


Adakah kita sedar, apabila kita melemparkan komen-komen negatif tiap kali sesuatu perkara itu tidak berjalan seperti yang kita inginkan, kita sebenarnya seperti tidak merelakan bahawa tiada perkara yang sempurna dalam kehidupan ini. Acapkali kita sendiri melakukan kesilapan, inikan pula perkara lain yang pastinya akan ada juga kelemahan. Jika kita menghadapi perkara ini dengan maki hamun dan kata-kata kesat, adakah ianya akan membantu perkara itu untuk jadi lebih baik? Jawapannya pasti tidak bukan.

Kehidupan hanya sementara

Adakah kita sedar, bahawa kehidupan ini hanya sementara? Kenapa kita sewenang-wenangnya mengabaikan tuntutan Ilahi, sedangkan ianya sepatutnya menjadi impian yang utama dalam kehidupan ini, untuk mendapatkan keredhaanNya. Seringkali perlakuan kita, penulisan kita, aktiviti di rangkaian sosial, seperti melupakan bahawa kita mempunyai pegangan agama. Seringkali terlihat, kita melemparkan rungutan apabila orang lain melakukan perkara tidak baik, apabila parti politik menggunakan agama untuk kepentingan dan sebagainya. Namun dalam masa yang sama, kita sendiri seperti tidak sedar, kita sedang melakukan perkara yang ditegah agama, menyebarkan keburukan orang lain bukanlah sesuatu yang dituntut.


Rezeki perlu dikongsi

Adakah kita sedar, rezeki yang kita perolehi perlu dikongsi? Walaupun kita bertungkus-lumus bersengkang mata untuk mengerjakan sesuatu perkara itu, hasilnya tetap perlu dikongsi. Bukan semua yang kita perolehi itu adalah hak milik kita. Jangan lupa untuk mengeluarkan zakat, memberi sedekah agar rezeki yang kita perolehi itu akan diberkati dan insyaALLAH akan berganda-ganda pula selepas kita membersihkannya. Janganlah kita takbur mengatakan, segalanya adalah milik kita kerana kita yang mengusahakannya, tanpa izinNya, belum tentu kita akan berjaya melakukan semua perkara tersebut. Panjatkan syukur dan kongsilah rezeki yang diperolehi.

Coretan ini hanyalah peringatan untuk diri aku sendiri dan juga kepada para pembaca yang sudi menerimanya. Marilah kita saling berpesan-pesan, kerana kita manusia tidak dapat lari daripada sifat lupa, usahlah menuding jari mencari kesalahan, tetapi tegurlah sekiranya ada kesilapan. Bersama-sama kita memajukan diri, bangsa, masyarakat, agama dan negara yang tercinta.

Thursday, 27 October 2011

"Ya Allah, ampunkan aku Ya Allah!

بسم الله الرحمن الرحيم

astaghfirullah.

Sungguh hina dan azab kepada orang yang berilmu tetapi tidak beramal dengan ilmunya.. astaghfirullah..

Ketika Sayyiduna Nabi Muhammad S.A.W menceritakan kepada seorang sahabat baginda S.A.W, bagaimanakah seksaan yang diterima oleh golongan berilmu tetapi tidak beramal dengannya, tidak menggunakan ia pada hatinya dan jasadnya, tidak menyebarkan kepada orang lain..

Sayyiduna Zaid bin Arqam meriwayatkannya dengan berkata (yang bermaksud) :

"Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda : 'pada Hari Kiamat, seseorang didatangkan dan dilemparkan ke dalam neraka. Kemudian ususnya terburai dan dia akan dipusing-pusingkan seperti keldai yang memusingkan alat giling.
Lalu penghuni Neraka berkumpul dan bertanya kepada orang terbabit, 'Fulan, apa yang terjadi denganmu? Bukankah dulu kau mengajak kepada yang makruf (hal baik dan benar) dan melarang perkara yang mungkar (hal buruk dan salah)? Dia pun menjawab, 'Dulu aku memang mengajak kepada perkara yang makruf namun aku sendiri tidak mengamalkannya. Dan aku melarang yang mungkar, tetapi aku sendiri melakukannya."

(Hadith Riwayat Imam Bukhari)

astaghfirullah.. astaghfirullah.. astaghfirullah..

wallahua'lam..

di antara hal yang paling ditakuti dan digeruni oleh para sahabat Sayyiduna Rasulullah S.A.W adalah digelar "munafik" tanpa mereka sedari..iaitu golongan yang "bercakap tidak serupa bikin"..

astaghfirullah.. hindari perwatakan itu ya Allah, hindari sifat itu ya Allah.. amin ya rabbi..

Golongan itu boleh juga dikira sebagai seorang munafik kerana orang munafik lahiriahnya bagus tetapi dalamannya rosak, astaghfirullah..

Lidahnya manis menuturkan kata-kata hikmah, namun amalannya pahit, astaghfirullah..

Mereka memperdayakan manusia dengan ilmu yang ada, padahal hatinya kosong dari keyakinan Iman dan Islam, astaghfirullah..

Golongan "ilmuwan" sebegini adalah munafik yang alim pada lisannya, pada zahiriahnya, astaghfirullah..

Bahaya munafik yang alim lisannya ini diberi ingatan oleh Sayyiduna Rasulullah S.A.W seperti yang diriwayatkan Umran bin Hushain..

Sayyiduna Rasulullah S.A.W bersabda (yang bermaksud) :

"Sesungguhnya sesuatu yang paling aku risaukan sepeninggalanku terhadapmu ialah setiap orang munafik yang alim lidahnya"

(Hadith riwayat Imam Tabrani)

astaghfirullah..

wallahua'lam..

"ya Allah, Engkau hadirkan ilmu kepadaku, maka hadirkan jua amal untuk ilmu itu kepadaku", amin ya rabbi..

Sayyiduna Rasulullah S.A.W bersabda (yang bermaksud) :

"Seharusnya seseorang yang mempelajari sesuatu ilmu adalah untuk mendapat keredhaan Allah, namun jika dia mempelajarinya adalah kerana untuk memperoleh kesenangan dunia, maka dia tidak akan mencium bau syurga pada hari Kiamat"
(Hadith Riwayat Ibn Hibbah)

astaghfirullah..

wallahua'lam..

Oleh sebab itu, niat yang tidak jujur dan tidak ikhlas menuntut ilmu kerana Allah membuatkan ilmu yang ada hanya setakat lidah tanpa ada pengalaman dan perbuatan.. Sedangkan ilmu itu semestinya di susuli dengan amalan kerana ilmu adalah IMAM dan amal adalah MAKMUN..

astaghfirullah..

maka..

"wahai hatiku, wahai jiwaku, wahai jasadku, bertaubatlah kepada Allah, amalkanlah apa yang telah ada pada jasadmu, pada jiwamu, pada hatimu, andai tiada lagi ilmu, maka berusahalah untuk mencarinya, mempelajarinya dan kemudian mengamalinya, amin ya rabbi"..
Firman Allah S.W.T (yang bermaksud) :

"Allah akan meninggikan orang yang beriman di antaramu dan orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat"

(surah al-Mujadilah ayat 11)

wallahua'lam..

sesungguhnya orang yang beriman kepada Allah S.W.T dengan SEPENUHNYA adalah orang yang ada padanya ilmu dan ada padanya amal yang istiqomah.. insya Allah, wallahua'lam..

daripada sahabat ana: http://dirihamba.blogspot.com/

Pandangan Manusia Terhadap Keindahan Allah


“Segala puji bagi Allah Yang telah menciptakan langit dan bumi dan mengadakan gelap dan terang, namun orang-orang yang kafir mempersekutukan (sesuatu) dengan Tuhan mereka.”
( Surah AL An’am : Ayat 1)

Allah itu Maha indah dan Dia suka kepada yang indah. Begitu juga dengan ciptaan Allah, terlalu banyak keindahan jika dihayati dengan sebaik mungkin. Dengan flora dan faunanya, dengan planet dan bintangnya, dengan bahan-bahan galiannya dan macam-macam lagi. Tetapi persepsi manusia melihat kepada keindahan tersebut berbeza-beza. Sebagai contoh, ada yang suka kepada bunga ros, tetapi bagi manusia yang lain ada yang tidak sukakannya. Dan begitulah seterusnya selera manusia ini berbeza dalam menentukan keindahan sesuatu benda.

Mana mungkin manusia itu mempunyai selera dan citarasa yang sama 100%. Sudah tentu tidak kerana walau bagaimana pun akan ada juga perbezaan walaupun sedikit. Cuma di sini saya ingin menyentuh soal keimanan. Iaitu beriman kepada Allah, Tuhan pencipta alam ini. Bagi mereka yang beriman, sudah pasti meyakini bahawa alam yang indah ini adalah ciptaan Yang Maha Mencipta. Tetapi tidak semua akan memandang kepada ciptaan Allah ini akan sentiasa menghayati dan memuji penciptanya kerana keindahan tersebut. Di situ lah bezanya tingkatan iman seseorang. Seseorang yang mempunyai iman yang tinggi akan sentiasa merasakan kehadiran pencipta apabila melihat apa sahaja makhluk.

Maka kita disunatkan untuk membaca doa memuji Allah apabila melihat kepada keindahan alam ini. Doa tersebut yang maksudnya , “Tuhan kami, tidaklah Engkau jadikan ini sia-sia, Maha Suci Engkau jauhkanlah kami dari azab neraka”. Di sini lah letaknya maksud yang tersirat di sebalik kata-kata mengingati Allah di mana sahaja kita berada. Dan kerana itu juga lah Nabi Muhammad S.A.W. mengajar kita agar berfikir tentang kejadian yang diciptakan oleh Allah S.W.T. Berfikir tentang makhluk adalah merupakan satu ibadah yang ada ganjarannya. Dan ianya juga termasuk dalam bab berzikir.

Ketahuilah bahawa segala puji-pujian adalah layak bagi Allah dan Allah sangat suka dipuji. Kerana itu lah dengan memuji Allah kita akan dapat pahala. Manusia juga suka dipuji, apa lagi Tuhan yang telah mencipta alam ini. Dan Allah sangat suka orang-orang yang suka memujiNya. Manakala orang yang malas atau tidak mahu memuji Tuhan adalah orang yang sombong dengan Tuhannya. Banyak dalil-dalil yang menggalakkan kita memuji Allah, antaranya;

“Dan katakanlah, ‘Segala puji bagi Allah yang tidak mengambil seorang anak, dan yang tidak ada sebarang sekutu dalam kerajaan, dan tidak juga sebarang wali (pelindung) daripada kerendahan diri.”
(Surah AL Isra’ : Ayat 111)

“Segala yang di langit dan bumi menyanjung Allah. Kepunyaan-Nya Kerajaan, dan kepunyaan-Nya puji-pujian, dan Dia berkuasa atas segala sesuatu.”
(Surah At Taghaabuun : Ayat 1)

“Kepunyaan Allah segala yang ada di langit dan di bumi; sesungguhnya Allah, Dia Yang Kaya, Yang Terpuji.”
(Surah Luqman : Ayat 26)

“Dia Allah; tidak ada tuhan melainkan Dia. Bagi-Nya segala pujian pada permulaan dan akhir, dan bagi-Nya juga Putusan, dan kepada-Nya kamu akan dikembalikan.”
(Surah Al Qasas : Ayat 70)

Dan teramat banyak lagi ayat-ayat Al-Quran yang memuji Allah dan menggalakkan agar memuji Allah. Menunjukkan betapa pentingnya memuji Allah dan membesarkanNya, alhamdulillah.

Yang penting adalah selalu menghubungkan kepada Allah apabila melihat makhluknya. Kerana manusia yang tidak mempercayai kewujudan Tuhan sememangnya akan memandang keindahan dunia ini semata-mata keindahan. Tanpa menghubungkannya terus dengan pencipta Yang Maha Bijaksana. Ini lah bezanya pandangan antara orang yang tidak beriman dengan orang yang beriman. Orang yang tidak beriman juga tahu menilai seni pada makhluk, tetapi sayang dia tidak tahu menghargai pencipta kepada seni tersebut malah tidak meyakini bahawa adanya pencipta.

Manakala orang-orang yang beriman, sedikit sebanyak akan menghargai pencipta makhluk itu. Bezanya hanya pada selalu atau kadang-kadang atau jarang-jarang. Orang yang imannya tinggi dan hatinya selalu berdamping dengan Allah akan selalu menghubungkan secara terus apabila melihat makhluk kepada Allah. Dan orang-orang yang imannnya tidak berapa tinggi akan ada masa-masa atau fasa-fasa tertentu dalam memuji Allah apabila melihat makhluk. Yang biasanya jika ada peristiwa pelik atau besar sahaja akan dipuji. Manakala apabila melihat sesuatu yang biasa, maka ianya pun merasakan seperti tiada apa-apa.

Sedangkan jika kita sentiasa menghayati alam ini, setiap sudut ciptaan Allah ini bernilai seni. Cuma ramai yang tidak perasan dan memerhatikannya. Cuba lah anda ambil satu kamera dan cuba mengambil gambar. Tetapi anda mesti berimaginasi sedikit lah, nescaya anda akan nampak betapa setiap sudut di dunia ini mempunyai unsur-unsur seni yang tidak ternilai dan semua itu tidak lain dan tidak bukan melainkan kesenian dari pencipta segala sesuatu.

Ada juga sesuatu yang nampak di luar adalah suatu yang buruk, tetapi apabila sudah diproses menjadi gambar dan diedit sedikit maka akan menjadi suatu yang indah. Maka di situ menunjukkan bahawa sesuatu yang buruk itu tidak semestinya buruk semata-mata, bahkan boleh menjadi indah jika kena pada caranya. Sama lah juga keadaannya pada manusia , seseorang yang kurang cantik sedikit rupanya tidak semestinya buruk semuanya, malahan ada yang lebih cantik hati dan pekertinya dari manusia yang cantik paras rupanya. Malah ada juga manusia yang cantik rupanya tetapi amat buruk perangai dan hatinya.

Kesimpulannya, Allah Maha Mencipta dan alam ciptaanNya ini sungguh indah dan unik sekali. Maha Suci Engkau ya Allah Tuhan sekelian alam. SubhanAllah……. :)

Wednesday, 26 October 2011

Sejukkan Dengan Wuduk


“Rasullullah SAW pernah menjelaskan orang 
yang kuat dalam pandangan syarak ialah mereka yang berjaya mengawal perasaan ketika marah untuk mengelak dari berlakunya perkara buruk. Dia boleh mengalihkan situasi marah itu kepada keadaan yang lebih baik”.

Hal itu dijelaskan Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW bersabdaorang yang kuat bukan terletak pada kemampuannya berkelahi, tetapi orang yang kuat itu adalah yang dapat mengendalikan diri mereka ketika sedang marah(HR Imam Ahmad)

Islam mengajar umatnya bagaimana mengawal diri ketika marah supaya kemarahannya tidak berlarutan. Antaranya, apabila seseorang sedang marah itu berdiri, adalah lebih baik dia duduk.

Sabda Rasullullah s.a.w‘jika seseorang antara kamu marah sedang dia dalam keadaan berdiri, mak hendaklah dia duduk. Namun jika tidak hilang marahnya, maka hendaklah dia baring’. (HR Imam Ahmad)

Selain itu, mereka yang sedang marah boleh memadamkan kemarahannya dengan berwudhu’. Antara kelebihan berwudhu’ ialah membersihkan diri daripada kekotoran hati dan secara fizikalnya menyejukkan hati yang melahirkan ketenangan.

Hadis diriwayatkan Abu Daud bermaksud:‘sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan syaitan itu diciptakan daripada api dan api hanya dapat dipadamkan dengan air. Oleh itu, jika salah seorang dari kamu marah, hendaklah dia berwudhu’.

Mereka yang Berjaya menahan amarahnya supaya tidak merebak akan mendapat ganjaran di sisi Allah.

Perkara ini dijelaskan Rasullullah s.a.w yang bermaksud:‘barangsiapa menahan amarahnya pada hal ia mampu untuk menumpahkannya. Maka Allah akan memanggilnya di hadapan para pemimpin makhluk lalu Allah memberinya kebebasan untuk memilih bidadari yang ia sukai’. (HR Tirmidzi dan Ibn Majah)

Disamping mampu menahan sifat marah, seseorang itu perlu bersedia memaafkan pihak yang membuatkannya marah. Memaafkan kesalahan orang lain digalakkan bagi mengekalkan silaturahim dan keharmonian.


Dikarang oleh Kelab Al-Azhar Members

Monday, 24 October 2011

Peringatan untuk kita


Wahai Amirul Mukminin! Anggaplah jiwa anda sekarang berada di pintu kematian dan sakaratul maut. Anggaplah anda sedang menghadapi kepedihan rasa sakit yang dialami setiap orang yang hendak meninggal dunia….
Wahai Amirul Mukminin! Persiapkanlah segala bentuk amal shalih yang mampu anda kerjakan, agar kelak anda selamat dari kecemasan dan rasa takut pada Hari Kiamat….
Wahai Amirul Mukminin! Perintahkanlah kepada seluruh manusia untuk taat kepada Allah dan senang akan ketaatan. Cegahlah mereka dari segala bentuk kemaksiatan. Buatlah mereka selalu membenci kemaksiatan …

Laksanakan Empat Perkara Paling Sukar Untuk Mencari Keredaan Allah

بسم الله الرحمن الرحيم


Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.


Sahabat yang dirahmati Allah, Saidina Ali bin Abi Talib k.wj berkata : "Sesungguhnya amalan yang paling sukar ada empat perkara iaitu:

Pertama : Memberi maaf pada waktu marah.

Kedua : Suka memberi pada waktu susah.

Ketiga : Menjauhi yang haram pada waktu sunyi.


Keempat : Mengatakan yang hak kepada orang yang ditakuti atau
kepada orang yang diharapkan sesuatu darinya."

Huraiannya :

Pertama : Memberi maaf pada waktu marah.

Semua manusia pada dasarnya memiliki sifat marah, kerana marah adalah salah satu tabiat manusia. maka agama tidak melarang marah, tetapi kita diperintahkan untuk dapat mengawal perasaan marah dan senantiasa menjadi pemaaf.

Marah adalah salah satu sifat mazmumah yang harus di jauhi supaya kita tidak termasuk dikalangan orang yang memilikmi sifat tercela.. Sesiapa yang tidak dapat mengawal perasaan marah sebenarnya ia sedang dikuasi oleh hawa nafsu. Banyak keadaan marah boleh mendatangkan perkara buruk. Apabila seseorang itu marah, ia dibantu oleh syaitan. Syaitan adalah musuh utama manusia yang berjanji kepada Allah untuk menggoda dan memesongkan anak cucu Adam.

Fiirman Allah SWT yang bermaksud : “Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh” (Surah Al-A'raaf ayat 199)

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud : "Orang yang terkuat di kalangan kamu semua ialah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya di ketika dia marah dan orang yang tersabar ialah orang yang suka memberikan pengampunan di saat dia berkuasa memberikan balasan (kejahatan orang yang menyakitinya)"
(Hadis Riwayat Baihaqi)

Sabda Nabi SAW. lagi yang bermaksud : "Tiada seorang pun yang meneguk satu tegukan yang lebih agung pahalanya daripada tegukan berupa kemarahan yang ditahannya semata-mata mengharapkan keredaan Allah Taala." (Hadis Riwayat Ibnu Majah)



Kedua : Suka memberi pada waktu susah
Sifat suka bersedekah dan memberi pertolongan kepada orang yang memerlukan pertolongan adalah satu sikap yang mulia. Terutama apabila pertolongan yang diberikan ketika itu kita juga sedang berada di dalam kesusahan.

Rasulullah SAW. bersabda yang bermaksud : “Satu dirham mengatasi seribu dirham.”
Para sahabat bertanya, “Bagaimana berlaku demikian, ya Rasulullah?”
Rasulullah SAW. menjawab, “Seorang lelaki ada dua dirham, lalu disedekahkannya satu dirham yang paling baik. Seorang kaya mengeluarkan dari hartanya yang banyak dan disedekahkan seribu dirham. Maka satu dirham itu lebih baik.”
Nilai sedekah ketika susah lebih bernilai disisi Allah SWT daripada sedekah orang kaya yang diberikan tidak mendatangkan apa-apa kesusahan kepadanya.

Daripada Abu Hurairah r.a. Rasulullah S.A.W. bersada yang maksudnya, "Siapa yang melapangkan satu kesusahan orang yang beriman daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan melapangkan orang itu satu kerumitan dari kerumitan akhirat. Dan siapa yang memudahkan orang yang susah, Allah akan memudahkannya didunia dan diakhirat. Siapa yang menutup keaiban orang Islam, Allah akan menutup keaibannya didunia dan diakhirat. Dan Allah sentiasa menolong hamba itu selagi hamba itu mahu menolong saudaranya." (Hadis Riwayat Muslim).



Ketiga : Menjauhi yang haram pada waktu sunyi
Biasanya sesaorang manusia suka melakukan maksiat ketika bersunyian, ketika itu tidak ada siapa yang melihatnya . Baginya akan terselamat daripada penglihatan manusia lain.
Tetapi sebaliknya apa yang berlaku kepada orang mukmin iaitu dia merasai bahawa Allah SWT sentiasa melihat perbuatan dan amalannya sehingga segala hasad dengki yang tersimpan di hatinya juga dapat diketahui oleh Allah SWT.
Perasaan takut, malu dan gementar untuk berhadapan di Mahkamah Allah SWT nanti membuatkan hati dan jiwanya sentiasa muraqabah terhadap-Nya.Ingatlah ketika di sini nanti lidah akan dikunci, giliran anggota lain yang akan berkata-kata mengeluarkan pengakuan dan saksi bagi semua perbuatan si tuan badan. Mata, telinga, tangan dan kaki serta alam yang ada disekitarnya, hari dan masa semuanya akan mengaku perbuatan itu dan ini. Ketika itu manusia akan terperangkap dengan perbuatan dosa kerana anggota badan sendiri tidak menyebelahinya. Terbongkarlah rahsianya!

Di tambah pula akan di tayangkan 'video clip' semua perbuatannya semasa di dunia.Ia tidak boleh berbohong dan berdalih. Semua ini akan menyingkap kekejiannya. Memalukan dan membawa segunung penyesalan kepadanya.

Orang yang muraqabah , bertakwa dan muhsin akan tenang walau pun mendapat nikmat, pujian, atau menghadapi kesusahan, tohmahan dan seumpamanya. Dia merasa bimbang sekiranya kehilangan reda dan pertolongan dari Allah SWT

Nabi SAW pernah berpesan yang bermaksud "Seorang mukmin itu tidak akan mencuri, ketika mana melakukan perbuatan itu dia adalam mukmin." Maknanya , ketika dalam hati seseorang itu ada iman atau hatinya hadir, maka dia tidak akan melakukan kesalahan. Orang beriman tidak akan mencuri jika dia merasai pengawasan Allah SWT. Ini kerana, hati yang di miliki itu adalah hati yang sedar dan mampu merasai Allah SWT melihat serta mengawasi segala amalannya. Itulah hakikat muraqabah.

Hati orang mukmin dan hati yang dapat muraqabah bersedia menerima tarbiah dan peringatan, kerana segala peringatan akan memandu seluruh anggata kita melakukan ketaatan. Firman Allah SWT yang bermaksud "Oleh sebab itu berikanlah peringatan kerana peringatan itu bermenfaat." (Surah al-A'laa, ayat 9). Dengan saling memberi peringatan ini juga akan melahirkan perasaan takut untuk melakukan kesalahan terhadap Allah SWT seperti firmanNya yang bermaksud "Orang yang takut kepada Allah akan mendapat pelajaran." (Surah al- A'laa, ayat 10).




Keempat : Mengatakan yang hak kepada orang yang ditakuti atau kepada orang yang diharapkan sesuatu darinya.

Diriwayatkan oleh Jabir, Nabi SAW menyebut yang maksudnya: “Tiada sedekah yang lebih dicintai Allah daripada bercakap benar.” (Hadis riwayat Baihaqi)

Sampaikanlah kebenaran walaupun pahit di dengar kepada orang yang kita mengharapkan sesuatu daripadanya. Contoh kepada ibu bapa sendiri atau majikan kita. Jika di dapati sesuatu yang tidak betul maka tanggungjawab kita untuk memperbetulkannya. Cara nasihat atau teguran biarlah cara hikmah dan bijaksana. Terpulanglah kepada mereka untuk menerimanya.

Sahabat yang dimuliakan,
Marilah sama-sama kita hayati empat perkara yang paling sukar tetapi wajib kita laksanakan semata-mata mencari keredaan Allah SWT. Berdoalah kepada Allah SWT semoga kita sentiasa dipermudahkan-Nya untuk membuat kebaikan dan kebajikan. Tidak ada sesuatu yang akan menjadi mudah apabila dipermudahkan oleh Allah SWT, begitu juga tidak ada sesuatu yang sukar melainkan dihalang dan di sukarkan oleh Allah SWT .

sumber: Abu Basyer facebook







Friday, 21 October 2011

Ibuku buta sebelah mata..


Ibuku buta sebelah mata!
Aku benci ibuku… Dia amat
memalukanku!
Tugas harian dia ialah memasak untuk pelajar dan guru
untuk menyara keluarga kami.
Pada suatu
hari semasa di sekolah rendah, ibuku datang ke sekolah untuk bertanya
khabar.
Aku sungguh malu. Mengapa dia sanggup melakukan ini
kepadaku?!
Aku tidak pedulikan dia dengan menunjukkan wajah benci
kepadanya dan terus lari.

Keesokan harinya
salah seorang rakan darjah berkata, “EEEE, ibumu hanya ada satu mata!"
Ketika
itu aku hanya ingin membenamkan diriku. Aku juga mahu ibuku hilang dari
hidupku!
Oleh itu aku berjumpa dengannya dan berkata, “Jika engkau
hanya mahu menjadikan diriku bahan ketawa, alangkah baiknya kalau kau
mati saja?!!!”

Ibuku hanya berdiam diri!!!

Aku tidak pun sejenak berhenti dan berfikir akan apa
yang telah aku katakan kepadanya kerana aku tengah marah ketika itu..
Aku
langsung tidak peduli akan perasaannya…


Aku ingin keluar dari rumah itu…
Oleh itu aku belajar bersungguh-sungguh
dan akhirnya dapat melanjutkan pelajaran ke Singapura.
Kemudian aku
berkahwin. Aku membeli rumah sendiri dan mendapat anak. Aku amat gembira
dengan kehidupanku.

Suatu hari ibuku
datang menziarahiku. Sudah lama dia tidak berjumpa denganku dan tidak
pernah berjumpa cucunya!.
Bila dia berdiri di depan pintu rumahku,
anakku mentertawakannya...
Aku menjerit kepadanya, “Sanggup engkau
datang ke sini dan menakutkan anakku!"KELUAR DARI SINI SEKARANG!!!
Dengan
pantas ibuku menjawab “Maaf, Saya tersilap alamat” dan terus
menghilangkan diri.

Satu hari surat jemputan untuk perjumpaan
pelajar-pelajar lama sampai ke rumahku..
Oleh itu aku telah
memberitahu isteriku yang aku akan pergi untuk urusan perniagaan…

Selepas perjumpaan itu, aku telah pergi ke rumah
usang ibuku hanya untuk ingin tahu!!!.
Jiran memberitahuku yang ibuku
telah meninggal…
Aku tidak menitiskansetitik airmata pun!!

Jiran itu telah menyerahkan kepadaku sepucuk surat
yang ibuku ingin aku membacanya…
“Anakku yang dikasihi, Ibu selalu
teringatkan kamu setiap masa…
Ibu minta maaf kerana datang ke
Singapura dan telah menakutkan anakmu.
Ibu gembira kerana kamu akan
datang
ke perjumpaan pelajar-pelajar lama…
Tetapi ibu mungkin
tidak dapat bangun
untuk berjumpa denganmu.
Ibu minta maaf kerana
sentiasa memalukan kamu
semasa kamu sedang membesar.

Kamu mungkin tidak tahu…. Semasa kamu masih kecil, kamu telah mendapat
kemalangan dan hilang satu mata........
Sebagai ibu, aku tidak
sanggup melihat anaknya membesar dengan satu mata...
Oleh itu… Aku
memberi salah satu mataku kepada kamu…
Aku amat berbangga kerana anak
lelakiku dapat melihat dunia ini dengan mata ibumu ini…

Dengan kasihku kepadamu…
IBUMU…


Sabda Rasullah Shallallahu ‘alaihi wasallam:
Dia memberitahu kamu supaya taat kepada Allah dan RasulNya sentiasa. Selepas itu taatlah kepada ibumu kemudian ibumu kemudian ibumu kemudian ayahmu!

Friday, 14 October 2011

Adakah Anda Seorang Yang Ikhlas

KITA mungkin selalu mendengar orang berkata,"saya ikhlas." Tapi itu sekadar adat berbahasa kerana tidak ada siapa pun tahu keikhlasan seseorang. Malah hati sendiri pun susah hendak diteropong sama ada ikhlas atau tidak ikhlas. Tapi sekurang-kurangnya keikhlasan dapat dibaca pada sikap dan tindak-tanduk kita. Cuba-cubalah kuiz ini.......

1. Anda sedang melangkah ke majlis pengajian di surau apabila ada yang menegur. "Rajin ke surau nampaknya, tak lama lagi bolehlah jadi ustazah/ustaz." Reaksi anda?

A. Teragak-agak hendak meneruskan langkah.B. Terus melangkah dengan sopan sambil berkata, "Amin, mudah-mudahan begitulah hendaknya..."2. Anda sangat menjaga waktu solat bila bersama rakan-rakan sealiran. Bila berseorangan?A. Hilang kekuatan dan selalu lewat solat.
B. Alhamdulillah,dapat pertahankan solat pada awal waktu.


3. Ada orang mengutip derma untuk kebajikan. Ketika itu anda hanya ada sedikit wang tapi tidak dapat mengelak. Bicara hati anda?

A. "Hai...melayanglah duit belanja aku..."B. "Moga-moga Allah nilai dan Allah ganti dengan yang lebih baik."4. Anda dipuji seseorang. Rasa hati anda?

A. Bangga tidak terperi.
B. Mengembalikan pujian kepada Allah.


5. Anda bermuka manis dan memberi senyuman kepada seorang teman, tapi dia seakan tidak memberi respons sahaja. Komen anda?

A. "Malas nak senyum-senyum lagi kat dia."B. "Agaknya mood dia tak berapa baik hari ni...Ada masalah agaknya."6."Amboi! Alim nampak..." tegur seorang kawan apabila melihat anda pertama kali berserban. Reaksi anda?

A. Tersinggung,rasa macam kena perli.B. Tenang dan masih boleh bermuka manis.7. Mudahkah bagi anda untuk konsisten membuat sesuatu amalan baik?

A. Susah
B. Mula-mula memang susah, tapi lama-kelamaan rasa seronok pula.


8. Anda dilucutkan jawatan dalam persatuan dan menjadi ahli jawatankuasa biasa. Bicara hati anda?

A. "Tidak ada moodlah nak buat apa-apa lagi...."B. "Tak apalah, asalkan aku dapat terus berkhidmat bakti."9. Anda telah bersusah payah menjayakan sesuatu projek, tetapi tiada siapa pun yang menghargai. Reaksi anda?

A. Kecil hati dan hilang mood hendak buat lagi.B. Tetap bahagia kerana sudah berjaya sambil mengharap Allah terima sebagai ibadah.10. Anda ternampak seorang wanita daif menggunakan duit sedekah daripada anda untuk membeli rokok. Bicara hati anda?

A. "Tak patut sungguh. Ishh...menyesal pulak sedekah kat dia..."B. "Tak patut dia buat macam tu. Tapi tak apalah, mudah-mudahan dia dapat hidayah dan moga-moga sedekah aku tetap Allah terima."(Beri satu markah untuk diri anda bagi setiap jawapan 'B')ANALISIS MARKAH10: Anda masih tidak boleh mendakwa sebagai seorang yang ikhlas, kerana keikhlasan itu rahsia Allah. Hanya Allah yang dapat menilainya. Tetapi tanda-tanda keikhlasan sedikit sebanyak ada pada diri anda. Jangan jemu mencari keredhaan-Nya kerana Dia tidak pernah jemu menerima pengabdian daripada hamba-Nya.7-9: Tahap keikhlasan anda belum sepenuhnya. Tetapi keihlasan boleh diusahakan.Buatlah sebanyak mungkin kebaikan. Walaupun pada peringkat awalnya anda benar-benar tidak ikhlas, mudah-mudahan lama-kelaman apabila kebaikan itu menjadi sebati, akhirnya Allah campakkan keikhlasan di hati kita. Jangan lupa berdoa agar Allah masukkan kita ke dalam golongan hamba-hamba-Nya yang ikhlas.6 ke bawah: Mungkin tahap keikhlasan anda sangat kurang disebabkan anda belum dapat hayati tujuan sebenarnya hidup ini; untuk apa dan kerana siapa. Carilah keredhaan Allah, bukan keredhaan manusia. Bumi yang kita pijak ini milik Allah, kenalah kita berjaga-jaga dengan pandangan Allah.Yakinlah, sungguhpun manusia suka atau tak suka, ia tetap tak menjejaskan kita kalau Allah suka dan sayangkan kita.Kita hidup untuk mengabdikan diri kepada Allah, bukan untuk manusia.

created by myfriend: http://dirihamba.blogspot.com/